Beranda ---- Wakapolda, Brigjen Bayu Wisnumurti Perintahkan Polresta Padang Tangkap Pelaku Pengroyokan Ipda Syafwal

Wakapolda, Brigjen Bayu Wisnumurti Perintahkan Polresta Padang Tangkap Pelaku Pengroyokan Ipda Syafwal

279
0
BERBAGI

PADANG (PN)—Melanjukan berita sebelumnya yang berjudul Tangkap Tersangka Penganiayaan, Polisi di Padang Dikeroyok Massa. Polisi terus menyelidiki kasus pengeroyokan dilakukan sejumlah massa terhadap Kanit Reskrim Polsek Pauh, Kota Padang, Sumatera Barat, Ipda Syafwal. Wakil Kepala Kepolisian Daerah (Wakapolda) Sumatera Barat, Brigjen Bayu Wisnumurti, menginstruksikan Polresta Padang dan jajaran polisi lain segera menangkap pelaku pengeroyokan.

“Kita sangat prihatin atas kejadian ini, sebab itu diminta kepada Kapolresta supaya menangkap segera para pelaku pengeroyokan itu. Apalagi, anggota yang dikeroyok itu menjalankan tugas untuk menangkap pelaku penganiayaan yang ditangani Polsek Pauh,” kata Bayu, di Mapolda Sumbar, Senin (8/1/2018).

Dia mengatakan, kejadian itu merupakan salah satu resiko polisi dalam menjalankan tugasnya di lapangan, sehingga setiap anggota kepolisian harus tetap mengutamakan keselamatannya dalam bertugas. Dengan demikian, kejadian serupa tidak terulang kembali dan pihaknya sudah memberikan arahan kepada anggota agar lebih berhati-hati lagi ketika akan melakukan penangkapan.

“Kita memang sangat menyayangkan aksi massa yang main hakim sendiri padahal anggota di lapangan sudah menyebutkan identitasnya dan bahkan memberikan tembakan peringatan. Seharusnya masyarakat lebih cerdas lagi dalam menyikapi suatu persoalan, jangan bertindak sendiri yang bisa berdampak pada orang lain, pemikiran yang seperti ini harus diubah,” katanya.

Terpisah, saat wartawan, mencoba menyelusuri lokasi kejadian pengeroyokan di Jalan Wak Ketok Koto Parak RT 002 RW 002 Kanangan, Kelurahan Pisang, Kecamatan Pauh, terlihat aktivitas masyarakat setempat tidak seperti biasanya. Sebanyak 85 kepala keluarga di lokasi kejadian, saat ini tengah direnung ketakutan karena polisi terus menyisir pemungkinan masyarakat.

Menurut pengakuan ketua RT setempat, Darman, telah dua kali Polisi datang ke pemungkiman warga untuk mencari pelaku pengeroyokan. Hal itu dilakukan pada Minggu (7/1) malam dan Senin (8/1/2018).

“Polisi datang ke sini menyisir dan kami (warga) di sini sangat ketakutan. Bahkan satu orang sempat diamankan namun kembali dilepaskan karena tidak terbukti terlibat,” terang ketua RT, Darman.

Dia mengungkapkan, dengan penyisiran di lokasi yang dilakukan pihak kepolisian membuat aktivitas sehari-hari masyarakat jadi terganggu dan direnung kecemasan. Bahkan, anak-anak untuk pergi sekolah menjadi malas karena imbas dari ketakutan itu.

“Kami merencanakan membuat surat atas keresahan warga di sini yang akan ditembuskan kepada Kelurahan dan Lembaga Bantuan Hukum (LBH) bahkan keseluruhan seperti Gubernur dan Wali Kota. Sebab kami sangat butuh perlindungan, kejadian ini membuat tidur kami tidak nyenyak,” ulasnya.

Menanggapi peristiwa yang terjadi, Kabid Humas Polda Sumatera Barat, Kombes Syamsi, mengatakan pihaknya masih mendalami kasus tersebut. Mengenai adanya sekelompok Polisi yang melakukan penyisiran di pemungkinan warga untuk mencari pelaku pengeroyokan dia enggan berkomentar.

“Kalau soal itu (penyisiran) silakan tanya langsung ke Kapolresta Padang. Yang jelas kasus pengeroyokan terhadap Kanit Reskrim ini masih terus kita dalami,” kata Syamsi saat dihubungi wartawan.

Saat beberapa wartawan mencoba mengkonfirmasi ke Kapolresta Padang, Kombes Pol Chairul Aziz, hingga berita ini diturunkan belum ada tanggapan. (mdk/gil/rki)

LEAVE A REPLY